Unregistered Member
sign up
 Login

Username or Email

Password

Forget Password?

Free Register

 Main Page
 Announcement
 Discussion
 Article
 Photo Album
 Market Place
 Sharing List
 Stateboard
 Member List
 Like
 Applications
 Sign-Up

Article

 DilaDellila • 11 years ago • 1,756 viewed


Ramah adalah sikap pemikiran dan tingkah-laku seseorang yang berusaha untuk menyenangkan orang lain. Ramah adalah termasuk dari salah satu sifat mahmudah atau akhlak karimah. Sifat dan sikap ramah ini adalah menjadi sikap para Nabi dan para Rasul, orang-orang yang soleh dan orang-orang yang mulia.

Kesan yang didapati dari sikap ramah adalah sesiapapun yang bergaul dan bersahabat dengannya, tentu mereka akan merasakan nikmat, keindahan, ketenangan bahkan jika ditinggalkan dia akan menimbulkan kerinduan yang amat mendalam.

Sikap ramah ini pernah ditunjukkan oleh Nabi Sallallahu 'alaihi wassalam dapat mengubah masyarakatnya dari masyarakat yang biadab menjadi masyarakat yang beradab, dari masyarakat yang sesat berubah menjadi masyarakat yang beriman, dan dari masyarakat yang hina berubah menjadi masyarakat yang mulia.

Dengan demikian jelas sekali keramahan selain merupakan ibadah ia juga mengandungi berbagai keajaiban di antaranya :

1. Ia Akan Melahirkan Keindahan

Diantara keajaiban ramah ialah ia akan melahirkan keindahan, sebab secantik apa pun, setampan apapun, setinggi apapun kedudukannya, jika yang diamalkan adalah sikap yang mudah marah, sombong, suka maki hamun, maka semua itu akan menghilangkan kecantikan wajahnya, ia akan menghapuskan keindahan fizikalnya dan ia akan dapat menurunkan kedudukannya dan tentunya mereka ini akan dijauhi oleh masyarakat.

Sebaliknya juga kita sering menjumpai orang yang tidaklah secantik wajahnya, tidaklah tinggi kedudukannya, namun mereka ini bersikap ramah, bersahaja, murah senyum, bersikap sopan maka dengan sendirinya ia akan memperindahkan wajahnya dan meninggikan darjatnya dan sikap itulah yang akan menimbulkan daya tarik bagi orang lain.

Banyak sekali orang-orang yang hina kemudiannya berubah menjadi mulia adalah kerana sikapnya yang ramah dengan orang lain. Seorang ahli psikologi mengatakan jika anda memperindahkan orang lain dengan sikap ramah dan memuliakan, maka dengan sendirinya alam akan ikut memperindah wajah anda.

Orang bersikap ramah hakikatnya tumbuh dari kalbu yang amat dalam, tanpa ada tekanan, tanpa dibuat-buat, tetapi itu merupakan tekad dalam jiwanya dan pilihan hidupnya, bahawa dia mesti bersikap ramah pada orang lain.

2. Ia Akan Menimbulkan Kesenangan

Diantara keajaiban ramah ialah ia akan menumbuhkan kesenangan, sebab menurut Gimnistiar bahawa kesusahan itu hakikatnya bukan dari masalah yang dihadapi, tetapi ia timbul dari sikap kita dalam menerima masalah tersebut

Orang yang cepat marah, tidak bersikap tenang (emosional) pada hakikatnya mereka bukan boleh menyelesaikan masalah dengan baik, melainkan sedang mempersulitkan diri sendiri. Keadaan ini seringkali menimbulkan sesuatu masalah yang remeh-temeh jesteru berubah menjadi beban yang amat berat dan merugikan, tentu semua ini terjadi kerana sikap yang kurang jernih dalam berfikir, batinnya terasa lelah, tegang, jauh dari ketenangan dan kebahagiaan, keadaan seperti ini jelas akan berpengaruh terhadap setiap pemikiran dan tingkah-laku, sebab ia akan menampilkan perilaku yang jauh dari hati yang jernih.

Oleh itu cubalah hidup ini kita hadapi dengan penuh semangat, dengan penuh keramahan, tampakkan wajah yang cerah dan ceria, senyumlah terhadap semua persoalan itu dengan wajar dan tulus, temuilah setiap orang dengan sopan dan santun, dan sapalah dengan ramah dan penuh penghormatan, nescaya akan melahirkan keajaiban yang luar biasa.

Apa yang menjadi beban berat akan berubah menjadi ringan, perkara yang menjadi sesak dada kita akan berubah menjadi lapang, dan yang lebih dahsyat lagi ialah semangat untuk menghadapi persoalan mengalami peningkatan yang berlipat ganda dan apatah lagiorang lain akan membalas dengan keramahan kita, tentu semua itu akan menjadi dayakekuatan rohani kita dalam menghadapi berbagai masalah yang pelik.

Memang sikap ramah itu amat menyenangkan , tidak hanya bagi orang lain yang melihatnya, tetapi terutama bagi diri kia, bukankah hidup kita ini kita inginkan penuh dengan keceriaan , kesenangan dan kebahagiaan?

Semua ini akan kita akan dapatkan dari keramahan, sebab keramahan akan melahirkan ketenangan batin, teratur dalam berfikir dan bertindak, maka dengan demikian ia akan mengubah yang sulit menjadi mudah, yang jelek menjadi baik, yang susah akan menjadi gembira, yag cemas menjadi yakin dan itulah kesenangan sebab ia akan mencapai kejayaan. Dengan demikian jelas sekali bahawa keramahan akan melahirkan kesenangan pada diri kita sendiri dan juga kepada orang lain.

3. Akan menimbulkan Kesihatan Jasmani dan Rohani

Ada sebuah penyelidikan tentang kalori yang digunakan untuk sebuah kemarahan, hasil penyelidikan itu menyimpulkan bahawa, ketika seseorang itu sedang marah, maka ia akan dapat menyedut semua tenaga dari luar dan dalam , ditambah lagi kemampuan bekerja akan terganggu dalam keadaan tidak normal, akibatnya dapat dilihat , bahawa orang yang suka marah dan maki hamun mempunyai efek yang jelas iaitu mudah terkena penyakit.

Dengan demikian jelas sekali bersikap tidak ramah, seperti cepat marah, senang maki hamun adalah mudahnya terkena penyakit dan ia akan menimbulkan penderitaan, dan ketika manusia itu sedang sakit, maka semua harta, kedudukan, kemuliaan tiada berguna kerana tidak memberikan kenikmatan dan keselesaan. Yang membuat kita nikmat adalah sihat. Nabi Sallallahualaihi wassalam pernah bersabda ada dua kenikmatan besar yang sering dilupakan, iaitu kelapangan dan kesihatan.

Nabi Muhammad S.A.W dijadikan contoh sebagai seorang menusia yang paling ramah, sikap ramah itu ternyata merupakan aset yang amat besar, sebab dengan keramahannya itu sepanjang hidupnya, Nabi S.A.W hanya sakit dua kali, meskipun tugas dan masalah yang amat berat beliau hadapi, di dlm keluarga beliau menghadapi isterinya seramai 9 orang, kemudian diluar rumah beliau mesti menghadapi berbagai permasalahan yang amat berat dengan infrastruktur yang amat terbatas. Nabi S.A.W menjadi pemimpin dalam keadaan yatim, sementara yang dihadapi adalah kaum kafir Quraisy yang kuat segala-galanya.

Kunci utama kejayaan Nabi S.A.W dan kesihatan Nabi S.A.W adalah disamping kerana keyakinannya yang kukuh serta kuatnya pasrah kepada Allah, juga faktor yang utama adalah kejernihan hati, sikap nabi S.A.W yang ramah, yang selalu berusaha menyenangkan dan membahagiakan orang lain.

Nabi S.A.W menaburkan kasih sayang, menghidupkan sikap tolak ansur, membiasakan tolong-menolong dan hormat-menghormati. Itu semua menjadi kekuatan Nabi S.A.W dalam menghadapi berbagai masalah yang dihadapinya. Dengan demikian wajar jika Nabi S.A.W dalam keadaan sihat sepanjang masa.

Sikap ramah tidak hanya menimbulkan kesihatan jasmaniyah juga ia akan melahirkan kesihatan rohaniyah. Orang yang ramah, ia akan melenyapkan sifat-sifat yang tidak terpuji. Keramahan akan melenyapkan sikap dendam, hasad dengki, dan sikap ramah juga dapat menghilangkan sikap kikir.

Pakar psikologi mengatakan di antara sikap yang dapat merosakkan fizik dan mental manusia adalah sikap sombong , hasad, pemarah, maki hamun. Sikap itu semua akan dapat kita jauhi tidak lain hanya dengan sikap ramah.

4. Akan Murah Rezeki

Ada sebuah kisah, seorang pedagang ditengah-tengah pasar yang ramai dan besar. Didalamnya itu terdapat sebuah kedai yang kecil, kedai tersebut menjual alat kelengkapan sekolah yang ala kadarnya, dan tempat kedai itu juga agak jauh masuk kedalam. Tetapi sungguh aneh dan ajaib, dikedai tersebut tidak pernah sepi daripada pembeli, setiap hari didatangi orang ramai, tentu kedai tersebut tidak pernah sepi daripada pembeli, setiap hari didatangi orang ramai, tentu kedai tersebut jualannya laku, hasil yang didapati melebihi daripada kedai2 yang besar dan lebih lengkap dan tentu juga rezekinya semakin bertambah. Lalu apa rahsianya?

Ternyata peniaga tersebut sangat dikenali sebagai peniaga yang ramah, jujur dan menghormati pelanggan, tiada satupun pelanggan yang merasa tertipu atau kecewa , semua pelanggan merasa puas hati atas sikapnya yang ramah dan atas kejujurannya dalam berniaga. Sikap dan kata-katanya selalu mempersonakan, wajahnya menyuburka rasa persahabatan, begitu pula layanannya benar-benar menjadikan pelanggan sebagai raja.

Dalam diri pelanggan telah merasa mendapat keuntungan yang berlipat ganda, iaitu pelanggan merasa mendapat keuntungan berlipat-ganda, iaitu pelanggan merasakan kepuasan batin yang tidak terhingga nilainya. Oleh itu jelas sekali peniaga yang ramah itu tidak hanya mendapatkan kebahagiaan zahiriyah tetapi juga mendapatkan kebahagiaan batiniyah. Anda boleh bayangkan dengan peniaga yang tidak jujur dan tidak ramah, tentu mereka akan dijauhi pelanggan, itu bermakna ia akan dijauhi rezeki.

Oleh itu dengan demikian jelas sekali bahawa diantara keajaiban sikap ramah ialah akan mendatangkan rezeki yang melimpah.

5. Menahan Sifat Marah

Sikap dan sifat marah adalah sikap yang amat terkutuk, selain itu sikap marah adalah sifat yang amat membahayakan manusia dinunia dan diakhirat, orang yang suka marah akan jauh dari manusia, jauh dari syurga, dekat dengan kerosakan.

Banyak sekali hadith yang menerangkan tentang bahaya marah, diantaranya ialah sabda Nabi S.A.W yang bermaksud quot; Sifat marah itu akan merosakkan iman sebagaimana jadam merosakkan madu."

Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud: "Tiada sama seseorang yang marah kecuali ia telah pergi ke tepi neraka jahannam."

Hadih Nabi S.A.W : Ada seorang lelaki bertanya: "Wahai Rasulullah, siksa mana yang lebih berat? Rasulullah menjawab quot;Murka Allah!" Ia berkata lagi : Apakan yang dapat menyelamatkan saya dari murka Allah? Rasulullah menjawab quot; Hendaklah jangan marah."

Dari Hadith tersebut di atas, jelas ia menunjukkan sikap yang amat membahayakan. Oleh itu kita mesti dapat menjauhinya dan diantara cara untuk menjauhkan dari sikap marah adalah dengan keramahan. Sebagaimana gambaran, jika batu dipukulkan dengan batu, maka hasilnya akan terbelah, tetapi lain halnya jika batu diadun dengan tanah yang lembek, maka hasilnya akan melekat. Didalam AlQuran terdapat cara untuk menundukkan hati keras adalah dengan kelembutan, bersikap lemah-lembut dan menyebarkan sikap kasih-sayang.

Kita tentu dapat merasakan, bayangkan ketika anda dalam keadaan marah, lalu datang seorang yang ramah, bijak tutur-katanya sopan prilakunya, berseri wajahnya, jernih hatinya, ketika itu tentu ia dapat meluluhkan hati kita yang sedang marah, bahkan kemungkinan kita akan menyesal dengan sikap marah yang baru sahaja dilakukan.

K.H Musthafa Bisri seorang penyair yang terkenal pernah mengatakan quot;Api tidak dapat dipadamkan dengan api." Syair tersebut tersirat makna bahawa kemarahan tidak dapat dihilangkan dengan kemarahan, sebaliknya ia hanya akan dapat diselesaikan dengan sikap ramah dan kasih-sayang.

Ada sebuah kisah dari sebuah buku kecerdasan emosi, dalam buku itu dikisahkan, ada seorang pemuda yang berbadan tegap, dia sedang mabuk ketika naik kenderaan. Dia membuat perangai tidak sopan didalam keretapi tersebut, para penumpang keretapi merasa gelisah dan resah atas sikap pemabuk tersebut. Tiada satupun penumpang yang berani menghentikannya, tetapi tiba-tiba datanglah seorang tua kurus badannya, dia menghampiri pemabuk tersebut dengan sikap lemah-lembut. Apa yang terjadi dengan perlahan-lahan pemabuk tersebut hilang kemarahannya, dan yang lebih menghairankan lagi, pemabuk tersebut duduk bersimpuh dipangkuan orang tua tersebut.Kisah ini menunjukkan bahawa keramahan dapat meluluhkan kemarahan.

6. Memperkukuhkan Silaturrahim

Didalam Islam silatulrahim adalah perkara yang sangat dianjurkan bahkan Allah mengancam akan memberi siksaan kepada hambaNya yang memutuskan hubungan silatulrahim, dan dalam keadaan yang sama orang yang mahu memperkukuhkan hubungan silatulrahim, mereka akan dipanjangkan umurnyadan dimurahkan rezekinya.

Oleh sebab itu, kita perlu mengeratkan hubungan silatulrahim, sebab ia akan memberikan kebaikan di dunia dan di Akhirat. Oleh itu di antara cara untuk memperbaiki hubungan silatulrahim adalah dengan bersikap ramah.

Jikalau sikap kasih-sayang telah ada pada seseorang, maka ia akan tampak indah, orang lain akan menyukainya, sebaliknyajika hilang sikap ramah itu hilang dari seseorang tersebut, maka ia akan dijauhkan dari orang ramai.

Begitu jugabagi sesebuah keluarga, jika bersikap ramah dengan kaum kerabat, maka ia akan menjadi tali pengikat yang kuat untuk menyatukan hubungansilaturrahim, sebab ia akan melahirkan perasaan suka, ingin melindungi dan membela, tetapi jika sebaliknya yang terjadi, iaitu terjadinya hubungan yang saling bertentangan, saling injak-menginjak, saling benci membenci atau saling marah dan hasad menghasad, pasti ianya akan merosakkan hubungan silaturrahim. Dan jika benar-benar telah pecah hubungan silaturrahim, ia bermakna mendapat bencana yang amat besar.

7. Menjadi Ladang Amal Yang Melimpah

Dalam teori ekonomi akan berlaku bahawa kita akan mengeluarkan modal sekecil-kecilnya dengan mendapat keuntungan yang sebesar-besarnya. Dalam masalah akhirat juga kita akan menerapkan teori tersebut.

Yang dimaksudkan disini, kita mencari amal perbuatan yang ringan tanpa modal, tetapi ia memberi kesan yang amat besar. Diantaranya adalah bersikap ramah, ia adalah ibadah yang tanpa modal, ia tidak banyak mengeluarkan energi, tetapi dengan ramah ia akan melahirkan keajaiban yang amat besar.

Dengan ramah, kita akan banyak kawan, dengan ramah hubungan kekeluargaan akan semakin erat, dengan ramah kita akan disukai semua makhluk, dengan ramah kita akan dijauhkan dari mara bahaya dan dengan ramah kita pula akan murah rezeki

Demikianlah keajaiban ramah semoga kita dapat melakukannya. Amin

Petikan dari : MUKHLAS ASY-SYARKANI AL-FALAHI "KEAJAIBAN IBADAH membongkar Rahsia dan Hikmah Ibadah".

Virtual Friends - Copyright © 2001-2014 Webber Dot My Solutions (002351632-A). All rights reserved